Archive for October, 2009

lonely-person

yaa..
perkara ni merupakan suatu hal yg sgt penting..
lebih2 kepda diri yg sering kebosanan,kesepian dan jauh dari teman…
mmg benar..apabila..
ada yg cakap “loneliness can makes u lost” atau “loneliness can kill”..
apa taknye..
bila sendirian, mula lah arah tuju tak tentu hala..
camne nak tangani??
bnyk caraya..
dan cara yg paling berkesan adalah..
TARBIYAH DZATIYAH..

apa itu tarbiyah dzatiyah??
Tarbiyah dzatiyah adalah sejumlah sarana tarbiyah (pembinaan), yang diberikan orang Muslim, atau Muslimah, kepada dirinya, untuk membentuk kepribadian islami yang sempurna di seluruh sisinya; ilmiah, iman, akhlak, sosial, dan lain sebagainya, dan naik tinggi ke tingkatan kesempurnaan sebagai manusia. Atau dengan kata lain, tarbiyah dzatiyah adalah tarbiyah seseorang terhadap diri sendiri dengan
dirinya sendiri.

Dengan definisi seperti itu, tarbiyah dzatiyah setara dengan tarbiyah
jama’iyah (kolektif) atau forum-forum umum yang dikerjakan seseorang, atau ia bersama orang lain, atau ia ter-tarbiyah (terbina) di dalamnya bersama mereka.

apa pentingnya tarbiyah dzatiyah ni??

1.Menjaga diri mesti didahulukan daripada menjaga orang lain

Tarbiyah seorang muslim terhadap dirinya tidak lain adalah upaya melindunginya dari siksa Allah ta’ala dan neraka-Nya.
“Hai orang-orang yang beriman, jagalah diri dan keluarga kalian dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.” (QS. At-Tahrim : 6)

2.Jika anda tidak men-tarbiyah (membina) diri anda, maka siapa yang men-tarbiyah anda?

Siapa yang men-tarbiyah seseorang saat ia berusia lima belas tahun, atau dua puluh tahun, atau tiga puluh tahun, atau lebih?
Jika ia tidak men-tarbiyah diri sendiri, ia kehilangan waktu-waktu ketaatan dan moment-moment kebaikan.

3.Hisab kelak bersifat individual

Hisab pada hari kiamat oleh Allah ta’ala kepada hamba-hambaNya bersifat individual, bukan bersifat kolektif.

Dan setiap mereka datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri” (QS.Maryam : 95)

4.Tarbiyah dzatiyah itu lebih mampu mengadakan perubahan

Setiap orang pasti punya aib, atau kekurangan, atau melakukan kelalaian dan maksiat, baik maksiat kecil atau dosa. Jika masalahnya seperti itu, ia perlu memperbaiki seluruh sisi negatif pada dirinya sejak awal, sebelum sisi negatif tersebut ‘membengkak’.
Dan seseorang tidak dapat meluruskan kesalahan-kesalahannya, atau
memperbaiki aib-aibnya, dengan sempurna dan permanen, jika ia tidak melakukan upaya perbaikan ini, dengan tarbiyah dzatiyah, karena ia lebih tahu diri sendiri dan rahasianya.

5.Tarbiyah dzatiyah adalah sarana tsabat (tegar) dan istiqamah

boleh membuatkan diri kita yakin dengan diri dan lebih penghayatan dlm diri krn wujud dr niat yg benar2 tulus dan ikhlas.

6.Sarana dakwah yang paling kuat

Cara yang paling efektif untuk mendakwahi orang lain dan mendapatkan respon mereka ialah dengan menjadi qudwah (panutan) yang baik dan teladan istimewa, di aspek iman, ilmu, dan akhlaknya.
Qudwah tinggi dan pengaruh kuat tersebut tidak dapat dibentuk oleh sekian khutbah dan ceramah saja. Namun, dibentuk oleh tarbiyah dzatiyah yang benar.

7.Cara yang benar dalam memperbaiki realiti yang ada

Bagaimana cara memperbaiki realiti pahit yang dialami umat kita sekarang? Dengan ringkas, langkah tersebut dimulai dengan tarbiyah dzatiyah, yang dilakukan setiap orang dengan dirinya, dengan
maksimal, syumul (universal), dan seimbang. Sebab, jika setiap individu baik, baik pula keluarga, lalu masyarakat menjadi baik. Begitulah, akhirnya pada akhirnya realitas umat menjadi baik secara total, sedikit demi sedikit.

8.Karena keistimewaan tarbiyah dzatiyah itu tersendiri.

Urgensi tarbiyah dzatiyah lainnya ialah mudah diaplikasikan, sarana-sarananya banyak, dan ada terus pada orang muslim di setiap waktu, kondisi, dan tempat.

so,bagaimana cara tarbiyah dzatiyah ni?

1.Muhasabah

Melakukan muhasabah (evaluasi) terhadap dirinya atas kebaikan dan keburukan yang telah ia kerjakan, meneliti kebaikan dan keburukan yang ia miliki, agar ia tidak terperanjat dengan sesuatu yang tidak pernah ia bayangkan sebelumnya pada hari kiamat.

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk
hari esok (akhirat).”
(QS. Al-Hasyr : 18)

Dari Nabi Muhammad s.a.w bersabda :
“Orang cerdas (berakal) ialah orang yang menghisab dirinya dan berbuat untuk setelah kematian. Dan, orang yang lemah ialah orang yang mengikutkan dirinya kepada hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah.” (At-Tirmidzi)

Panduan muhasabah :

Urgensi muhasabah secara rutin
Ibnu Al-Qayyim rahimahullah berkata menjelaskan salah satu cara muhasabah,
Hal yang paling bermanfaat bagi orang ialah ia duduk sesaat ketika hendak tidur. Ia lakukan muhasabah terhadap dirinya pada saat tersebut atas kerugian dan keuntungannya pada hari itu. Lalu, ia memperbaharui taubatnya dengan nasuhah kepada Allah, lantas tidur dalam keadaan bertaubat dan bertekad tidak mengerjakan dosa yang sama jika ia telah bangun. Itu ia kerjakan setiap malam. Jika ia meninggal pada malam tersebut, ia meninggal dalam keadaan taubat. Jika ia bangun, ia bangun dalam keadaan siap beramal, senang ajalnya ditunda, dan siap mengerjakan perbuatan-perbuatan yang belum ia kerjakan.”

Skala keutamaan yang penting
– Memuhasabahi kesehatan akidahnya, kebersihan tauhidnya dari syirik kecil dan tersembunyi.
– Memuhasabahi pelaksanaan kewajiban-kewajiban, solat lima waktu, berbakti kepada orang tua, menyambung hubungan kekerabatan, amar ma’ruf nahi munkar.
– Memuhasabahi sejauh mana dirinya menjauhi hal-hal yang haram dan kemungkaran-kemungkaran.
– Memuhasabahi sejauh mana melakukan ibadah-ibadah sunnah dan ketaatan lainnya

Jenis-jenis muhasabah
1. Muhasabah diri sebelum berbuat
2. Muhasabah diri setelah berbuat

– Muhasabah diri atas ketaatan kepada Allah yang telah ia lalaikan
– Muhasabah diri atas perbuatan yang lebih baik tidak ia kerjakan daripada ia kerjakan
– Muhasabah atas hal-hal mubah dan wajar
– Muhasabah atas waktu.
– Muhasabah diri tentang penggunaan waktunya, yang merupakan usia dan modalnya. Apa ia telah gunakan waktunya dalam kebaikan, amal shalih, dan hal-hal bermanfaat bagi orang lain? Atau sebaliknya?

Ingat hisab besar. Allah akan menghisab hamba-hambaNya pada hari kiamat, dengan hisab yang cermat, dan bertanya pada mereka tentang apa saja yang telah mereka kerjakan, perbuatan baik atau perbuatan buruk.

2. Taubat dari segala dosa

Panduan :

Hakikat dosa.
Dosa pada hakikatnya adalah tidak mengerjakan kewajiban-kewajiban syar’i, atau melalaikannya, dalam bentuk tidak mengerjakannya dengan semestinya.

Taubat nasuhah (hakiki) ialah taubat jujur dan serius, yang menghapus kesalahan-kesalahan sebelumnya dan melindungi pelakunya dari dosa-dosa sebelumnya.
Semua dosa itu kesalahan

3. Mencari ilmu dan memperluas wawasan

Caranya sangat banyakantara lain menghadiri pertemuan-pertemuan yang mengkaji ilmu ilmiah dan tarbiyah, membaca buku, mengunjungi ulama, pemikir, peneliti, mendengar kaset ilmiah dan ceramah, dan lain sebagainya.
Yang perlu diperhatikan dalam mencari ilmu antara lain, ikhlas dalam mencari ilmu, rajin dan meningkatkan pengetahuan, menerapkan ilmu yang didapatkan, dan tunaikan hak ilmu dengan berdakwah kepada orang lain.

4. Mengerjakan amalan-amalan menambakan iman

Antara lain :

– Mengerjakan ibadah-ibadah wajib seoptimal mungkin
– Meningkatkan kuantiti ibadah-ibadah sunat
– Peduli dengan ibadah dzikir seperti membaca al-qu’ran dan berdzikir

Hal-hal penting antara lain :

– Urgensi solat lima waktu, muslim hendaknya tetap konsisten mengerjakan solat lima waktu dan serius menunaikannya secara berjama’ah di masjid, sesuai dengan rukun-rukun, kewajiban, dan sunnahnya pada waktunya sembari menjauhi kesalahan yang biasa dilakukan.

Antara ibadah dan adat istiadat, menjadikan ibadah tidak sekedar rutin fisik tanpa ruh, hendaknya dilaksanakan dengan sepenuh hati dan jiwa kita.

– Ilmu pengetahuan tidak cukup, jika tidak ditunaikan dalam amal perbuatan
– Memanfaatkan sebaik mungkin saat-saat rajin
– Memanfaatkan sebaik mungkin waktu-waktu dan tempat-tempat mulia

Urgensi tawazun (seimbang)
–> melakukan ibadah dengan seimbang, tidak menelantarkan ibadah yang satu hanya karena melakukan ibadah yang lain

5. Memperhatikan aspek akhlak (moral)

Tarbiyah dzatiyah dalam aspek moral antara lain :-

– Sabar
– Membersihkan hati dari akhlak tercela
– Meningkatkan kualiti akhlak
– Bergaul dengan orang-orang yang berakhlak mulia
– Memperhatikan etika-etika umum

6.Terlibat dalam aktiviti dakwah

– Merasakan kewajiban dakwah
Katakan, ‘Inilah jalanku. Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak
kepada Allah dengan hujjah yang nyata’
.” (QS. Yusuf : 108)

– Menggunakan setiap kesempatan untuk berdakwah
– Terus-menerus dan tidak berhenti di tengah jalan
– Pintu-pintu dakwah itu banyak, cara berdakwah itu tidak hanya berceramah saja, melainkan senyum, perkataan yang baik, dan lain sebagainya itu juga merupakan bahagian dakwah
– Kerjasama dengan pihak lain atau dengan kata lain beramal jama’i

7. Mujahadah (jihad/bersungguh-sungguh)

Sabar adalah bekal mujahadah
Sumber keinginan, mujahadah dan keinginan datang dari jiwa, ketekunan, dan membayar harganya sesuai dengan semestinya
Bertahap dalam melakukan mujahadah
Jadilah anda orang yang tidak lalai
Siapa yang mengambil manfaat dari mujahadah? anda adalah pihak pertama dan terakhir yang mengambil manfaat jika bermujahadah

8. Berdoa dengan jujur kepada Allah

Doa adalah permintaan seorang hamba kepada Allah, pengakuan ketidakberdayaan dan kemiskinan dirinya, pernyataan tidak punya daya dan kekuatan, serta penegasan tentang daya, kekuatan, kudrat, dan nikmat Allah

Rasulullah saw bersabda : “Iman pasti lusuh di hati salah seorang dari kalian, sebagaimana pakaian itu lusuh. Karena itu, mintalah Allah memperbaharui iman di hati kalian.” (diriwayatkan Ath-Thabrani dan sanadnya hasan)

Arahan-arahan dalam doa :

– Kebutuhan kita kepada doa
– Waktu-waktu dan tempat-tempat terkabulnya doa
– Syarat-syarat doa antara lain, makan makanan yang halal, minta dengan sungguh-sungguh, menampakkan kelemahan dan kepasrahan kepada Allah, menghadirkan hati, bertaubat dari dosa, cinta dan takut kepadaNya
– Bermanfaatlah untuk diri anda dan orang lain

p/s:
– kte takkan lost if kte tau cara menjaga diri dan men-tarbiyyah diri kita..skrg,kte dh tau cara,apa lagi?amalkan lah kan?
– ingat..jaga diri itu penting!!
-selamat beramal!!!!!

foto2 lokasi akibat gempa..

Posted: October 6, 2009 in 1

ni la antara beberapa gmbr kesan2 akibat gempa..

bangunan kedai runtuh

ni hospital bagian poliklinik dan pesakit luar..yg spatutnye kami clinical..runtuh ranap,ambruk..

pagar kampus yg runtuh..

ni bngunn shopping mall yg b4 ni kami slalu pi..terbakar n runtuh..

p/s :
1) maafla tak dpt nk masukkan bnyk gmbr kat sni sbb lmbt nk upload..tapi,ckup kut skdr sekilas yg berlaku di sn..lagipun dlm oaper da bnyk gak tunjuk kan?
2)ni dapat msg dr seorg sis ni….unik..wat diri ni terpegun dan terkesima…subhanallah..
“subhanallahh..waktu2 gempa di indonesia : di Tasik 15:04 , di Padang(gempa pertama) 17:16 , diPadang(gempa kedua) 17:58 , gempa di Jambi(ke esokkannya dr padang) 08:52…cuba lihat surah dan ayat Quran berdasarkan waktu2 ini..Ya Allah,MahaBesar Engkau…manusia memang menzalimi diri mereka sendiri..”

gempa bumi berskala 7.6 skala ritcher menggoncangkan bumi padang,indonesia..
ketika itu,diri ini,hanya Allah yang tahu betapa cemas dan panik di hati..

saat gempa..aku berada di dalam toilet..toilet ku di dalam bilik..
awalnya gegaran terasa..
oleh kerana sudah terbiasa dgn gegaran gempa,aku membiarkan diri ini melanjutkan hajat di toilet tuh..
tapi,apabila gegaran tuh bertambah kuat dan bertukar menjadi goncangan,aku bergegas ke dlm bilik ku..
dengan cepat aku memakai seluar dan tudung, mencapai pasport+purse+hp di meja lantas dimasukkan ke dlm beg..
tatkala mau ke pintu utk keluar bilik,almari buku ku jatuh,hampir mau menghempapku,alhamdulillah diri ni sempat menghindar..
namun,rupa2nya almari buku tsbt jatuh terkena tepat di kunciku di pintu..anak kunciku patah..pintu tak dpt dibuka!
ya Allah,aku terkunci,terperangkap di bilikku sendiri!!!!
aku terkedu..tersentak..bertambah panik..
aku menangis dan terpekik meminta pertolongan..
namun,houzmateku semua sudah keluar larikan diri dari rumah..
merekja menyangka aku tak di rumah (kerana sbnrnya aku ada plan kuar,tapi tbe2 tak jadi)..
tbe2 terdetik yang bilikku ni ada balkoni..(bilikku di tingkat 2)..
aku lari ke balkoni utk tgk kondisi taman di bawah..
trus aku masuk ke bilik dan tarik tilamku dan lemparkannya ke bawah..
aku dengan menggeletar dan masih terhuyung hayang kerana gempa, menguatkan semangat terjun ke bawah ke atas tilam tersebut bersama2 begku td..
sesampai di atas tilam di tanah, badanku terasa sgt sakit namun aku sgt bersyukur ketika ku membuka mata..hanya satu yg blh terlintas “alhamdulillah,aku masih hidup”..
bergegas ku lari ke pintu ruang tamu..kesalnya,pintu tersebut juga kunci..
aku rasa sangat hampa..namun kuatkan tenaga menjerit meminta pertolongan..
alhamdulillah,dengan izinNya houzmateku yg berada di luar rumah dengar pekikanku,lantas mereka bergegas masuk dan membuka pintu utkku dan memapahku keluar rumah..
badanku menggigil,kesakitan,trauma dan lemah..
ku lihat kaki kananku bengkak, houzmateku cepat2 sapu krim dan balut bandage..pinggangku dan daerah perutku sakit tapi ku dpt berdiri dan jalan terpincang2..
namun, satu je yg masih ku tak henti2 lafazkan hingga kini..
alhamdulillah..Ya Allah,aku sangat2 bersyukur..
dengan izinMu..dengan kuasaMu ya Allah aku masih hidup dan bernafas..
aku sangat bersyukur pdMu ya Allah..

p/s : setelah slmt di msia pagi jumaat smlm dengan menaiki pesawat hercules TUDM, aku pergi check doc utk kondisi kakiku..alhamdulillah,no fracture or crack..

insyaAllah gmbr2 di tempat kejadian akan diupdate lea